Page Nav

HIDE

Grid

GRID_STYLE

Classic Header

{fbt_classic_header}

Breaking News

latest

Panen Bersama Sekaligus Bantu Petani, Sektor Pertanian Tebing Tinggi Diharapkan Terus Produktif

  Tebing Tinggi | suaraburuhnasional.com - Dalam rangka pemulihan ekonomi masyarakat petani selama situasi pandemi Covid-19 dan untuk menduk...

 


Tebing Tinggi | suaraburuhnasional.com - Dalam rangka pemulihan ekonomi masyarakat petani selama situasi pandemi Covid-19 dan untuk mendukung program kerja Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID), Pemko Tebing Tinggi beserta unsur Forkopimda Kota Tebing Tinggi, Dinas Tanaman Pangan Hortikultura Provinsi Sumatera Utara dan Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatera Utara melaksanakan kegiatan panen bersama bawang merah dan cabai merah, pemberian bantuan bibit & pakan ikan kepada kelompok budidaya ikan kolam terpal, pemberian bantuan pupuk cair, pestisida dan benih sayuran serta melaksanakan tanam bersama tanaman Hortikultura di Area Kelompok Tani dalam mendukung Kampung Tangguh pada Senin di Kelurahan Mekar Sentosa Kecamatan Rambutan, Kota Tebing Tinggi, Senin (29/3/2021). 

Kegiatan ini dilakukan untuk meningkatkan kesejahteraan petani di mana sektor pertanian dianggap lebih mampu bertahan pada masa pandemi Covid-19 serta merupakan bentuk kepedulian Pemerintah akan pentingnya sektor pertanian.

Kegiatan ini dihadiri Wali Kota Tebing Tinggi yang diwakili Sekretaris Daerah Kota Tebing Tinggi Muhammad Dimiyathi S.Sos, M.TP,  Kapolres Tebing Tinggi diwakili AKP Adjie Makno, Perwakilan Danramil 0204/DS, Kepala Kejari Tebing Tinggi diwakili Kasi Datun Tulus Sianturi, Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatera Utara Harry Baskoro,  Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Sumatera Utara diwakili Kasi Sayuran dan Tanaman Obat Adri Nasution. 

Pada kesempatan tersebut, Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatera Utara, Harry Baskoro menyampaikan, pada Tahun 2020 kondisi Ekonomi Indonesia terdampak signifikan oleh pandemi Covid-19 yang mengalami penurunan pertumbuhan dibanding tahun 2019, tetapi untuk sektor pertanian lebih mampu bertahan.

"Secara tahunan, perekonomian Sumatera Utara mencatat penurunan pertumbuhan -1,07% dibanding dengan tahun 2019 sangat berbeda yang tumbuh sebesar 5,22%. Namun, lapangan usaha (sektor) pertanian dapat tumbuh positif. Oleh sebab itu, sektor pertanian perlu menjadi perhatian bersama untuk peningkatan Ekonomi Sumut di tengah kegiatan vaksinasi yang masih berjalan," jelasnya. 

Adri Nasution Kasi Tanaman Obat dan Hortikultura Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Sumutera Utara dalam sambutannya menyampaikan bahwa, Dinas TPH Sumut terus mengucurkan bantuan untuk Kota Tebing Tinggi baik itu cabe merah, bawang merah, jagung dan komoditi lainnya.

"Pada Tahun 2020 kemarin kita alokasikan bawang merah seluas 9 hektare, di mana kita bagi dalam beberapa tahapan. Untuk cabe merah dialokasikan sekitar 5 hektare. Dengan adanya bantuan dari provinsi, marilah kita sama-sama tingkatkan produksi bawang merah serta meningkatkan kesejahteraan petani di Kota Tebing Tinggi,"sebut Adri.

Sementara itu, Sekdako Tebing Tinggi menyampaikan terima kasih kepada Bank Indonesia dan Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Sumatera Utara yang telah memberikan bantuan ini sehingga kelompok tani di Kelurahan Mekar Sentosa dapat melaksanakan kegiatan pertaniannya dengan lebih baik lagi. 

Sekda juga menjelaskan tantangan yang dihadapi dalam sektor pertanian di Kota Tebing Tinggi saat ini adalah lahan pertanian yang mengalami penyusutan, sehingga dibutuhkan strategi yang tepat untuk mencapai target yang telah ditetapkan oleh Pemerintah Pusat atau Provinsi.

"Lahan pertanian di kota Tebing Tinggi secara existing hari ke hari, tahun ke tahun mengalami penyusutan, sementara sektor pertanian masih menjadi sektor andalan oleh pemerintah. Oleh karena itu, bagaimanapun strateginya, OPD Teknis dalam hal ini DKPP harus dapat lebih optimal, bagaimana mencapai target-target yang telah ditetapkan pemerintah pusat ataupun provinsi." jelas Sekdako.

Sekda memaparkan pertanian merupakan salah satu sektor yang menjadi tumpuan dalam hal ketahanan pangan. Bagaimana memenuhi kebutuhan pangan, strategi yang diterapkan untuk mencapai ketahanan pangan merupakan hal utama yang harus diperhatikan.

"Ketahanan pangan adalah hal yang utama yang harus dipikirkan bagaimana memenuhi kebutuhan pangan, bagaimana mengembangkan ketahanan pangan sesuai dengan situasi dan kondisi di wilayah masing-masing,"ucap Sekda.






Pada kesempatan ini pula lanjut Sekda, banyak kegiatan-kegiatan pertanian yang di match-kan, ditumpangsarikan dengan program kegiatan lain, jadi kalau sawah bukan hanya (diperuntukkan sebagai) sawah. Kabupaten Sergai sudah mencoba agribisnis-wisata, ada wisata di lahan pertaniannya." terang Sekda

Sekda menambahkan, walaupun kita masih sekecil ini, bisa gak di-combine, di-match-kan sehingga masyarakat di sini bukan hanya menunggu masa panen baru menyentuh atau ada dampak ekonominya (ada pendapatan), tetapi ketika masa tanam, pemeliharaannya ini juga ekonominya (ada pendapatan) bisa tumbuh. Tidak salah kita meniru yang lain yang sudah baik, yang sudah bagus. Silahkan ditiru, silahkan Pak Camat dan Pak Kadis (DKPP) mungkin bisa difasilitasi oleh Kabag Perekenomian, ambillah (lakukan) ATM (Amati-Tiru-Modifikasi) dari sana. Amati, tiru modifikasi sesuai dengan situasi dan kondisi kita," ungkapnya. 

"Dengan melakukan (inovasi) kombinasi pada sektor pertanian diharapkan mampu mempercepat pemulihan ekonomi dan pertumbuhan ekonomi dapat tercapai. Ekonomi yang baik akan berbanding lurus dengan meningkatnya kesejahteraan masyarakat," ujar Sekda lagi.

Lebih lanjut disampaikan Sekda, kita harus punya inovasi-inovasi sehingga pemulihan ekonomi kita bisa lebih cepat lagi. Kita tidak melulu terpaku pada satu kegiatan, tetapi bagaimana kita bisa inovasi, kita bisa combine kegiatan-kegiatan lain semata-mata tujuannya untuk meningkatkan perekonomian kita," tutupnya. (Alfian Haris)

Tidak ada komentar