Kamis, Desember 7, 2023

Kapolres Pasaman Barat Turun Langsung Evakuasi Warga Korban Banjir

 

Pasaman Barat | suaraburuhnasional.com – Hujan deras yang terjadi sejak Rabu (20/9/2023) siang hingga Jum’at (22/09/2023) dini hari, mengakibatkan air sungai yang berada di empat Kecamatan di Kabupaten Pasaman Barat meluap, sehingga ratusan rumah warga terendam banjir.

“Curah hujan yang tinggi beberapa hari belakangan ini, mengakibatkan meluapnya air sungai yang berada di empat Kecamatan di Pasaman Barat,” ungkap Kapolres Pasaman Barat AKBP Agung Basuki saat turun langsung melakukan evakuasi warga korban banjir, Jum’at (22/08/2023).

Dikatakan, ketinggian air yang merendam ratusan rumah warga mencapai 30 sampai 150 cm, mengakibatkan meluapnya air sungai Batang Sikabau yang berada pada Kecamatan Lembah Melintang, Sungai Batang Lapu Kecamatan Koto Balingka, Sungai Jembatan Besi Kecamatan Sungai Beremas dan Sungai Batang Batahan Kecamatan Ranah Batahan.

“Kita telah menerjunkan puluhan personel Polres Pasaman Barat dan dibantu oleh personel Polsek jajaran serta Instansi terkait untuk turun langsung ke lokasi dalam membantu dan melakukan evakuasi masyarakat yang terdampak bencana alam banjir ini,” ucapnya.

AKBP Agung Basuki menjelaskan, wilayah yang terdampak bencana banjir yakni, Kecamatan Lembah Melintang dengan rata-rata ketinggian air sekitar 50-150 cm, diperkirakan sebanyak 592 rumah, satu rumah ibadah Masjid Raya Banjar Bahal Jorong Koto Sawah Nagari Ujung Gading dan SD Negeri 25 Lembah Melintang terendam banjir.

Selanjutnya, untuk Kecamatan Sungai Beremas ketinggian air bekisar antara 30 sampai 50 cm yang berada di Jorong Bungo Tanjung, sempat terputus, namun akses lalu lintas dari Air Balam menuju Air Bangis saat ini sudah bisa dilalui. Selain itu, di Kecamatan Koto Balingka ketinggian air sekitar 30-50 cm, dengan total rumah warga yang terdampak banjir sebanyak 60 Kepala Keluarga.

“Kecamatan Ranah Batahan ketinggian mecapai 60-100 cm yang merendam 310 rumah warga, namun akibat genangan air di Sawah Laweh Nagari Desa Baru Barat diperkirakan gagal panen. Selain itu, di Jorong Air Napal menuju Jorong Batang Taming Batahan sampai saat sekarang ini belum dapat di akses oleh kendaraan roda dua maupun roda empat,” jelasnya.

Ditambahkan, pihaknya telah melakukan koordinasi dengan Basarnas dan BPBD Kabupaten Pasaman Barat terkait penanganan korban banjir, dan juga mensiagakan personel yang dapat digerakkan sewaktu-waktu untuk penanganan situasi kontijensi. “Ketinggian air di masing-masing Kecamatan yang terdampak sangat bervariasi, sehingga sebagian warga ada yang tidak bisa menyelamatkan barang-barang berupa pakaian, alat elektronik dan perlengkapan rumah tangga lainnya,” sebutnya.

Diterangkan, terkait musibah bencana banjir yang melanda empat Kecamatan di wilayah Kabupaten Pasaman Barat, sampai saat sekarang belum ada korban jiwa ataupun ternak hanyut, namun kerugian materil diperkirakan Rp. 450 juta. “Sehubungan dengan bencana banjir tersebut, Kapolsek Lembah Melintang, Kapolsek Sungai Beremas dan Kapolsek Ranah Batahan telah bersinergi dengan stakeholder terkait untuk melakukan penanggulangan terhadap bencana banjir,” terangnya.

Menanggapi bencana banjir ini, Kapolres Pasaman Barat bersama pemerintah daerah memberikan serta menyalurkan bantuan kepada korban berupa beras, minyak goreng, mie instan, telur ayam, kopi, gula pasir, roti serta air mineral. “Ini merupakan bentuk kepedulian kami kepada korban bencana banjir, selain mengevakuasi warga, kami juga memberikan sembako kepada warga masyarakat yang terdampak banjir,” ungkap Kapolres.

Selain itu, Kapolres bersama rombongan juga meninjau tiga unit rumah yang roboh akibat arus banjir yang viral di media sosial di Jorong Aek Napal Nagari Batahan Kecamatan Ranah Batahan, dalam peninjauannya, Kapolres bersama Pemeritah Daerah Kabupaten Pasaman Barat memberikan sembako dan obat-obatan kepada masyarakat yang mengungsi serta meninjau dapur umum bagi korban banjir di Kecamatan Ranah Batahan ini.

“Kecamatan Ranah Batahan merupakan wilayah yang terdampak bencana banjir, untuk itu kami bersama Pemerintah Daerah meninjau rumah yang terdampak banjir sekaligus memberikan sembako dan obat-obatan serta mendirikan dapur umum bagi korban banjir di Jorong Aek Napal, Nagari Batahan,” ujar Kapolres.

AKBP Agung Basuki kembali menjelaskan, Polres Pasaman Barat mengintensifkan patroli ke pemukiman warga yang ditinggalkan, yang mana saat ini berada di tempat pengungsian serta mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk tetap waspada dan mengantisipasi jika adanya banjir susulan serta serangan hewan liar. (Muji)

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

Stay Connected

0FansSuka
3,912PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -
- Advertisement -

Latest Articles